Letschert mengepalai FC Utrecht di detik-detik terakhir melewati Feyenoord

Letschert mengepalai FC Utrecht di detik-detik terakhir melewati Feyenoord

Pada hari Minggu, Feyenoord menderita kekalahan di Eredivisie untuk kelima kalinya tahun kalender ini. Tim dari Rotterdam kembali dari FC 2 dengan defisit 2-0 di Stadium Galgenwaard melawan FC Utrecht, tetapi turun setelah dipukul oleh Timo Letschert di detik-detik terakhir: 3-2.

FC Utrecht membuka skor setelah 33 menit melalui Urby Emanuelson dan bahkan menambah margin di babak kedua menjadi dua melalui Sander van de Streek. Feyenoord menunjukkan ketahanan dan, berkat gol-gol dari Sam Larsson dan Robin van Persie, mendapatkan kembali level yang sama, tetapi akor terakhir jauh di masa injury time untuk FC Utrecht.

Untuk Feyenoord itu sudah menjadi game ketujuh tahun kalender ini dan game ketiga berturut-turut tanpa kemenangan. Awal bulan ini, tim pelatih Giovanni van Bronckhorst tidak menang melawan Vitesse (1-1) dan Willem II (2-3). Catatan terakhir Feyenoord berasal dari Desember tahun lalu, ketika FC Emmen dikalahkan 1-4.

AZ membukukan kemenangan berjuang keras di FC Groningen (1-0) pada Sabtu malam dan melewati Feyenoord di peringkat. Para Rotterdammers sekarang memiliki tiga poin lebih sedikit dari angka tiga dari Alkmaar. FC Utrecht memiliki 43 poin dan menempati posisi kelima.

Sebelum dan selama FC Utrecht-Feyenoord, perhatian besar diberikan pada serangan di Utrecht pada 18 Maret, di mana empat orang tewas. Sebelum pertandingan ada keheningan satu menit dan penghargaan musik. Permainan terputus pada menit kedelapan belas karena tepuk tangan meriah, dengan mana para pekerja bantuan berterima kasih.

Pada fase pembukaan itu Feyenoord yang mendominasi. Setelah enam menit, Larsson memiliki peluang bagus, tetapi tendangannya disingkirkan oleh kiper David Jensen, yang mempertahankan pertandingan keseratusnya di Eredivisie. Tak lama kemudian, Van Persie juga mendapatkan bola di posisi yang menjanjikan, tetapi kaptennya terpeleset.

FC Utrecht tidak menawarkan banyak di babak pertama yang ceroboh dan memimpin setelah setengah jam entah dari mana. Urby Emanuelson mampu mencetak gol di tepi area penalti untuk tendangan bebas dan menembak melalui bagian dalam pos di belakang Kenneth Vermeer dipaku ke tanah.

Gol itu memberi Utrecht kepercayaan diri untuk babak kedua, karena setelah istirahat itu adalah tim tuan rumah yang menunjukkan yang paling ofensif. Gyrano Kerk bertemu Vermeer dan beberapa saat kemudian kiper juga harus turun tangan setelah tendangan keras dari bek kanan Sean Klaiber.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *